Surga yang terpendam di teluk Kiluan

April 01, 2014 ahmadari 1 Comments



Berawal dari sebuah obrolan ringan setelah bermain futsal, aku, widi, dio, adam dan rozi buat rencana untuk ngabisin waktu long weekend di akhir maret ini. Salah satu yang kami pikirin itu teluk kiluan sama pahawang. Memang tempat dan suasananya indah banget kata si dio yg cukup kenal daerah lampung. Terus aku mulai lihat-lihat dan baca tentang kiluan dan pahawang, ternyata keren abis, dan aku pengen banget kesana. Akhirnya kami mutusin buat pergi ke teluk kiluan, karena kata temen nya dio di pahawang itu lagi ada orang yang punya pulau jadi gak bisa masuk, jadi opsi yang paling mungkin itu pergi ke teluk kiluan. Dengan modal seadanya, kami pergi dan pesen tiket kereta ke tanjung karang lampung. 

Pulau Kiluan
Kamis malem (27/03/2014) pergi dengan bolos hari jumatnya ninggalin ekonomi manajerial ya udahlah Cuma sehari aja. Hampir 10 jam kami sampai di kota lampung yang ciri khasnya itu “siger” yang katanya sih itu mahkota yang dipake si cewek buat nikah, sejenis simbol khasnya lampung. Yang unik dikota ini itu setiap toko diatanya pasti ada logo siger, wuih emang keren rasa kedaerahan disini, meski yang punya toko orang cina. Hehe


(28/03/2014) Jumat.
Setelah nyampe kami langsung meluncur ke rumah oma nya dio. Ya katanya sih dio dari kecil tinggal disana buat nemenin oma. Sedikit sepi karena oma Cuma tinggal bedua sama adiknya dio. Setibanya dirumah oma kami langsung beres-beres barang bawakan hehe maklum banyak juga ternyata dari kosan. Disana kami langsung di suguhin sarapan yang dibuat oma. Sambil menunggu jumatan ada yang tidur abis mandi, main gitar dan gua baca buku ehhe.

Setelah sholat jumat, kami berencana keliling kota lampung, sambil minjem carger kamera, karena adam lupa bawanya zzz banget tu anak. Kami pergi kerumah roro pacarnya dio buat ngambil casan, dan pergi keliling Universitas malahayati, ternyata kampus ini diatas bukit gilak ekstrem amat kuliah disana. Terus jalan-jalan lagi muter-muter di universitas Lampung ternyata gak jauh beda dengan unsri cuman masih keren unsri sih kata gua. Sampe disana kami hunting foto di depan rektoratnya yang ada air mancur gitu. Setelah keliling-kliling ya muter balik buat nemuin roro dirumahnya terus ngajak dia makan makan bakso barengan anak-anak. Enak juga ternyata baksonya ya iyalah gratisan, dibayar sama roro sih. Abis itu kami keliling kota lampung lagi buat nyari oleh-oleh di yen-yen berhubung ada yang mesen oleh-oleh roti begelen jadi nya mampir dulu deh sekalian beli juga buat temen-temen yang lain. Udah selesai kami lanjut lagi buat solat di masjid deket bunderan yang ada tulisan bandar lampung nya keren coi... udah itu kami tutup hari itu buat nganterin roro pulang.



Sabtu (29/03/2014)
Kendala-kendala mulai berdatangan, awalnya mobil yang dipinjem dio itu ada tapi ternyata di phpin, emang gak enak ternyta udah bener-bener semangat tiba-tiba hampir gak jadi. Dio terus usaha buat nyari mobil, dan akhirnya dapet travel sania namanya meski mahal sih sedikit.ya udah yang penting pegi wkwk. Tanpa ada persiapan dan yang lainnya kami tetep pergi, medan dan jalan yang cukup bergejolak yang banyak lubang, jalannya rusak. Ternyata semua yang enak-enak itu buat nyampe kesana butuh perjuangan berat. Pinggang sakit, leher apalagi itu yang lebih sakit lagi. Akhinya hampir 3 jam nyampe juga yang namanya Teluk Kiluan. Dan sibuk buat nyari tempat tinggal. Kami cari sini kemari ternyata tidak ketemu full booking semua, dan akhirnya kami dengan bantuan pak seno supir travel yang baik dan penyabar akhirnya dapet penginapan buat semalem sampe siang. Dengan harga yang hampir cukup murah 200 ribuan permalamnya. Kami bernegosiasi sama ibu samin nanya-nanya tentang snorkling dan laguna, ternyta murah banget untuk setiap tujuan tempat disana itu bayar 15 ribu doan. Dan kami langsung hitung-hitungan dan akhirnya ibu samin bilang 560 untuk penginapan, makan pagi, ke pulau kelapa, dan ke laguna. Wow lumaya murah kalo di bagi orang 6 wkwk.
Malamnya kami gak langsung tidur gitu aja, kami udah bikin rencana buat bakar-bakar jagung disana. Kami mengajak mbak-mbak yang satu homestay dan dianya mau. Ada mbak dian, mbak vero dan satunya lupa wkwk. Sambil mencari tempat kami membakar satu persatu jagung yang kami bawa, sekaligus sambil kenalan sama mbak-mbak itu, kami gak nyangka kalo mereka udah lulus kuliah tahun 2010 yang lalu mereka temenan kuliah di Undip semarang. Mereka udah pada kerja di jakarta dan setelah ditanya-tanya mereka tau tempat ini dari mana katanya sih dari internet. Wui keren juga tiga cewek-cewek berani kayak gitu. Hampir jam 11 malem waktunya buat istirahat.
Minggu (30/03/2014)
Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba brooooo, pagi-pagi langsung liat pantai itu rasanya keren abiss, pemandangan bukit-bukit yang mengiasi teluk ini indah banget, dan rasanya kayak disurga haha. Manfaatin moment dengan baik aku rozi dan adam foto-foto bareng. Setalah itu kami pulang untuk ngelanjutin buat ke pulau kelapa. Dengan naik perahu jukung kami ber 10 melintasi teluk yang biru itu, indah banget asli sumpah deh. Baru pertama kali juga naik perahu jukung walaupun agak ngeri tapi asik. Sampe di sana banyak yang bikin tenda, kalo bekini keren juga yaa kali. Kami langsung cari tempat pinjeman alat-alat snorkling. Aku kecewa sih minjem disini, udah pada jelek semua alatnya. Sebelu, itu kami ngelilingi dulu pulau kecil ini terus sambil hunting foto dispot yang bagus. Hampir jam 10 kami kembali lagi buat minjem alat snorklingnya dan mencari tempat buat ngeliat trumbu karang disana. Setelah mencari-cari diujung pulau ini yang banyak trumbu karang nya, sayangnya masih cetek dan terlalu kecil disini. Ikan-ikan banyak hidup tinggal disini. Yang kami cari Nemo itu gak ketemu padahal aku pengen banget buat ikan yang lucu satu itu. Cuman karangnya keren jugaa loh. Abis dari sana tangan dan kaki pada luka-luka dan bengkak gak jelas gitu mungkin dari efek karangnya kali ya.

Kulit udah ngitem kayak artis-artis barat gitu hehe. Kami beranjak untuk pulang dan lanjutin ke laguna lagi. Laguna itu kolam renang  yang samping-sampingya itu karang-karang, buat nyampe kesana itu lumayan susah brooooo. Gilak naik bukit dan turun bukit, terus ngelewatin karang-karang yang gedenya minta ampun, sampe dilaguna yah ternyata airnya lagi surut, sedikit kecewa sih airnya gak terlalu banyak, ya udah deh kepalang basang nyemplung aja.
Udah itu kami langsung pulang ke bandar lampung sekitar pukul 4 sore kami pergi dari kiluan, surga yang tersembunyi ini semoga menjadi semangat bahwa allah menciptkan semua ini. Abis dari sini seger lagi pemikiran udah semakin luas. Jempol deh buat kebersihan pulaunya, EO nya, orang-orang disana baik dan ramah. Terimakasih Lampung!! ROCK \m/
Terimakasih juga buat roro dan dio yang sudah jadi guide selama di lampung, Keren dah. Lain kali mampir lagi kesini. Amiiin.












































1 komentar: