Backpaker Ala Kadar ke Jogja

Juni 04, 2014 ahmadari 0 Comments



Jalan-jalan ke mana-mana,

Jadi gini ceritanyaaa....

Kenalin dulu, gue ari penulis terkenal. Gue bareng 9 temen gue sebutin satu-satu biar gak pada marah tu orang ada, ardi, jepri, wahyu, opik, qadir, andre, aria, dwik, aldira. Sebut saja kami dengan “Lek” gak tau asal kata itu yg jelas kalo di panggil pasti noleh semua.

Cerita kami berawal dari obrolan singkat dan main-main, sehabis selesai kuliah ada saja yang dibahas, entah cinta, *****, atau masalah yang serius. Awal semester 4 rencana nya anak satu jurusan manajemen ini pengen ngedaki puncak Dempo yang terkenal di pagaralam. Berhubung ada berita katanya siaga jadi kami batalin buat pergi kesana. Kemudian kami berdiskusi kembali dan rencananya bakal keliling jogja. Oke semua setuju.

Pas selesai uas kami langsung meluncur hari selasa (20/5/2014) kami pergi naik kereta api dari kertapati, palembang. Pukul 08.30 kereta api yang kami pesan mulai meninggalkan pangkalan tempat singgahnya. Fenomena didalam kereta begitu terasa disiang hari, dimulai dari jualan air mineral sampai yang paling terkenal “mijjooon...mijooooon... mijoooon nyo kak?” salah satu pedagang yang menjajakan jualannya itu. Seketika itu kami menahan ketawa, tak enak rasanya kalo ketawa didepan orangnya, hehe. Setibanya di tanjung karang provinsi lampung sekitar pukul  8 malem, kami ditawarin buat naik travel ke bakauheni dipelabuhan, perjalanan ditempuh ampe 3 jam, kondisi jalanan lagi macet padet merayap, mobil gede-gede dan pas lagi ada yang aspalin jalan.


Setibanya dibakauheni lanjut lagi naik transportasi laut kapal fery. Kami berbarengan dengan mobil gede dan mobil pribadi. Kalo dibayangin kapal ini kuat juga buat nampung segitu banyaknya. Oh iya kami bersepuluh itu pake konsep backpakeran, makan aja gak boleh lebih dari 10 ribu itu udah wajib dan kudu. Soalnya kalo mau seneng-seneng nunggu punya uang sendiri aja hehe. Sialnya kami telat sampe di merak, kapal yang kami naikin itu gonjang-ganjing kayak mau roboh, seketika itu gue teringat sama kejadian kapal tenggelem di soul korea sana. Trus temen pada ngeliatin puseran gede di sekitaran kapal pas kami masih tidur. Si dwik takut dan dia gak mau tidur lagi hehe. Sampe di merak kami langsung kami nanya ke bapak dishub yang sering ngambil pajak restribusi, tujuan perdana kami itu ke cirebon kerumah sepupunya edo si ejop anak pelaju.

Bapak kondektur bus yang kami tumpangi lansung kami tanyakan berapa lama ke cirebon pak dari sini (merak). “sekitar 9 jam dek”, seketika itu kami langsung terdiam. Perjalanan dimulai mulai dari terminal dipinggir jalan sambil menunggu penumpang ada penjual yang masuk kedalam bis setiap detik dan menit jam berdetak. Pengamen dan orang-orang yang nyanyi gak jelas itu ada semua didalam bus, sudah sumpek panas ditambah para pengamen ini kalo gak dikasi duit malah maksa, ternyata Cuma dijalan nyawa bisa ditukar sama duit 1000 rupiah. Singkat cerita sampe dirumah tantenya edo dan kami langsung istirahat dan makan malam. Dicirebon kami stay dirumah terus, tidak jalan dan kami tak tau mau kemana, yang kami bahas cuma pergi ke yogya. Sehari disana sorenya kami menuju terminal cirebon dianter sama temen oomnya edo. Dari terminal kami menumpang jasa travel ke yogya. Perlu waktu 9 jam dari cirebon untuk sampai disana, sekitar pukul 5 pagi kami tiba di asrama kaboki. Kami diterima dengan baik disana, karena disana tempat anak sumsel yang tinggal dan kuliah di yogya.

Di hari jumat yang cerah itu kami tidur pulas karena capek. Matahari mulai meranjak naik nunjukin waktu sholat jumat tiba, langsung nunaikan ibadah perdana sholat jumat disana. Rencana nya sehabis jumat kami mau nelusuri kota yogya dengan berjalan kaki. Bermodal GPS yang gue pegang kami keliling dimulai dari tugu ampe alun-alun kidul. Rasa capek berjalan kaki tidak begitu terasa karena kami seneng dan banyak kehidupan disana. Setelah berfoto-foto ria disana lanjut untuk borong oleh-oleh di malioboro. Dari gelang-gelangan sampai baju ada dan lengkap tersedia disana, suansana sumpek ruek, pokoke seru disana. Sesi cuci mata dimulai hehe yang dicari bule gak terlalu banyak tapi ada sih. Seharian kelilingi jogja emang gak ada abisnya capek hilang bagai ditelan uang yang kami abisin buat belo oleh-oleh. Malam nya kami lanjut ke alkid, diasana tempat anak muda pada ngumpul, ada banyak permainan disana, ada mobil yang dihiasi lampu hias dan yang paling mernarik itu ada pohon beringin kembar, mitosnya kalo bisa ngelewati itu harapan kita bakal tercapai katanya. Banyak orang-orang yang gue liat disana pada belok semua entah kenapa kok bisa gitu. Pertama gue nyoba lewati beringin itu eh belok ke kanan dan trus gue nyoba kedua kalinya eh ternyata lewat hehe. Abis dari alun-alun kami ngelanjutin perjalanan panjang kami sekitar 7 km dari alun-alun kidul lumayan jauh buat pemula seorang backpacker. Hari jumat yang indah itu ditutup dengan istirahat sampai besok siang.


Siang nya kami rencanaanin bakal pergi ke borobudur, kami nyewa mobil jenis mini bus avanza. Ternyata lumyan jauh dari yogya ke magelang, sekitar 1 jam sampai disana dan kondisi udah mau tutup soalnya jam 5 disana udah sore bener, beda kalo dibandingin dengan palembang. Disana kami ketemu bule dari ceko dan brazil kayaknya mereka lagi honeymoon  berduaan mulu sih. Selesai menjelajah borobudur kami pulang ke jogja lagi, disana gue misah karena ada temen sma gue yang ngajakin jalan keliling jogja. Malam minggu di jogja emang top abis, anak muda yang keren-keren pada keluar gak ada yang norak semua asik dan seru kegiatan nya, walaupun Cuma ngabisin segelas kopi atau teh manis aja di jogja tetep seru jadi nya.


Minggu paginya kami lanjut berpetualang, tujuan nya ke goa pindul. Terkenal dengan relief yang alami di desa ini, orang nya baik dan ramah-ramah. Ada yang nganterin ke tempat wisatanya. Di sini kami bisa milih mau ngapain bisa keliling goa pindulnya atau rifting di sungai oyo. Pengalaman yang menakjubkan loh disini sungai yang aer nya tenang dikelilingi sama batu relief yang cantik dan alami terus di sungai ini bisa terjun bebas yang udah disiapin oleh pengurusnya, tingginya itu sekitar 13 meteran, gue udah nyobanya ampe 2x mumpung masih disini kita cobain semua wahananya.

Setelah menelusuri keindahan alam sungai oyo kami lanjut ke pantai untuk liat sunset. Pantai yang kami hinggapi itu pantai indrayanti, terletak 10 km dari baron nama daerahnya gitu. Sampe disana pemandangan luas menyerang sampai ke kornea mata, suasana riak air pantai yang terus mengajak gue buat mandi tapi gue gak mau mandi takut entar kenapa-napa hehe. Pantai yang ramai buat pasir disana gak steril lagi udah kotor dan banyak sampah makanan, kurang sadarnya orang yang ngunjungi gak perhatian buat pantainya. Indah bener suasana alam yang kayak gini yang gak didapet di kuliahan, sungguh menyegarkan mata ngeliat pemandangan yang gak ada habisnya ini. Akhirnya kami pulang kemaleman. Eh sebelumnya kami dapet musibah mobil penyok gegara ditebingan nabrak mobil bapak-bapak dari semarang, dan bapaknya maafin kita baik-baik. Trus juga ketemu pas di goa pindul. Dan kami cerita dan minta maaf lagi sambil ngbrol-ngobrol ringan eh gak taunya bapaknya punya anak cewe hehe jadi rebutan para rombongan anak-anak jadi nya.

Capek seneng campur jadi satu, perjalanan yang gak terlupakan buat anak manajemen unsri 2012 walaupun ber10 cuman udah ngewakili semuanya. Cerita kami ditutup di jakarta ketika itu nongkrok di tebet jakarta timur. Keesokan harinya kami siap-siap buat pulang ke palembangnya. Hehe
Salam satu jiwa hidup mahasiswa One spirit One Manajemen.





 Gue List dulu yaa pengeluaran biaya transport gue selama keliling pulau jawa
Kereta siang                                        60.000
travel dari tanjung karang-bakauheni 35.000
Kapal Fery                                          13.000
Bus Ke cirebon                                   55.000
Travel Ke Jogja                                 110.000
Sewa Mobil+Ganti Rugi                   120.000
Balik Ke jakarta Pake BUS               110.000
Naik Bus ke Merak                            20.000
Naik Feri                                            13.000
Naik Travel ke Palembang                 110.000
 Total                                                  646.000





















































0 comments: