Short Escape to Bandung

Maret 19, 2019 ahmadari 0 Comments

Hai yow yoww jangan lupa subscribe yaa (niruin gaya channel kekinian). Akhirnya bisa ketemu lagi ditulisan ini, butuh waktu banget buat ngumpulin niat nulis gini lagi. Kali ini aku mau cerita dikit aja selama di bandung.

Gak kebayang sebelumnya bisa dateng di kota “dilan”. Yaa bener, film yang udah tembus box office Indonesia itu sangat identik dengan kota ini. Kesempatan aku untuk bisa dateng di kota ini kemaren ialah ikut salah satu tes bumn yang cukup terkenal. Namannya ikhtiar dulu kali yaa rezeki kan gak kemana.

Oke lanjut. Sebenernya aku pergi itu pas banget dengan momen aku menginjak umur 25 tahun, udah tua juga rupanya. Harapanya sih bisa dikasih kado sama allah, namun rejeki berkata lain. Selama di bandung aku sebenernya gak terlalu lama dan gak kemana-mana juga, Cuma mengunjungi yang mainstream. Kemaren fokusnya ke wisata yang ada di kota nya aja, mungkin lain kali kalo kesini lagi aku bakal keliling semuanya mungkin gak sendirian bisa jadi bersama teman hidup kali yaaa aaamiin.

Sehabis aku tes di timbul lah laper, kalian tau lah fikiran itu sejalan dengan isi perut  yaa. Namanya juga kota orang jadi gak tau pasti makanan yang enak di mana, searching di traveloka ketemulah bloger yang rekomendasi makanan enak dan cukup terkenal disini itu “batagor dan cuanki serayu”.

Langsung deh ke tkp buat makan disana pake gojek. Sesampainya disana aku ngebayangin nya ya gak rame-rame amat sih, eh gak taunya disitu banyak banget yang udah ngantri duluan bahkan warung nya aja belum buka, ajegileee. Ini pertanda nih dalem hati ku berkata wkwk, pertanda enaaakk jos gandos. Bayangin juga ya situasinya pas bener hujan untungnya aku udah nyampe di tempat. Aa nya bilang “pesen apa a’, ada batagor sama cuanki nih? “ aku bilang “cuanki aja a’ versi lengkap ya”. Sayang banget kemaren belom sempet coba batagornya, takut ga abis soalnya dateng kesini sendiri sih tiada yang menemani….


 

Sambil nungguin hujan turun kayak nungguin jodoh yang gak nyampe-nyampe. Udah lumayan reda hujannya aku mulai bergegas buat pergi ke alun-alun, Jembatan dilan, dan gedung merdeka yang bersejarah itu. 


 Sebenernya aku kagum sama sejarah nya kota bandung ini, cerita di buku-buku sejarah itu sekarang Nampak nyata di depan mata. Apalagi liat gedung yang authentic banget, ori jaman belanda memang buat aku gak bisa buat motret nya. Entah kenapa seneng aja liat arsitektur buatan eropa itu, gagah, kuat dan tahan lama. 



Keesokan harinya, aku lanjut lagi tour ke gedung sate. Iconic nya bandung nih, kalo belom kesini belum ke bandung katanya. Namun sayangnya di tengah-tengah perjalanan hujan dateng, kondisi bandung yang cukup dingin dan tak kunjung reda membuat aku gak ngelanjutin pertualangan disini. Lumayan sih udah liat gedung sate dan lapangan gazibu yang terkenal itu. 

Lain kali insha allah bakal mampir dikota ini dengan suasana yang berbeda, situasi yang berbeda, dan bersama orang terbaik yang mendampingin aku. Aamiin. Thankyou bandung! See you!


0 comments: